*/

Renungan Hari Kamis 23 Maret 2023

Renungan Hari Kamis 23 Maret 2023

Renungan Hari Kamis 23 Maret 2023

Saudara-saudari yang terkasih dalam Yesus Kristus, Pada Renungan Harian Katolik Kamis 23 Maret 2023 ini kita merenungkan bacaan-bacaan Kitab Suci dan Bacaan Injil hari ini Kamis 23 Maret 2023. Dalam Bacaan Injil Hari ini Yohanes 5:31-47 kita dapat merenungi dalam kehidupan kita sehari-hari, kita mengenal ada berbagai jenis saksi. Ada saksi bisu, saksi yang tidak berbicara kecuali digali. Saksi ini bisa bicara yang benar jika yang menggali adalah orang-orang benar.

Tetapi saksi bisu bisa menjadi saksi palsu jika yang menggali tidak benar, atau salah tafsir. Saksi biksu bisa berupa barang mati, tetapi juga bisa manusia hidup yang tidak mau berbicara.

Ada saksi bisu dan ada saksi palsu. Bisa jadi saksi bisu dan saksi palsu itu tidak mengatakan kebenaran karena mendapat tekanan tertentu. Saksi palsu bebicara ketidakbenaran, bukan berbicara kebenaran.

Bisa jadi karena dia mendapat tekanan tertentu. Ada pula saksi hidup yang bisa menjadi saksi kebenaran. Tetapi saksi hidup belum tentu bisa menjadi saksi kebenaran karena berbagai situasi dan kepentingan dirinya sendiri.

Tetapi ada saksi kebenaran, yang dalam situasi apapun dia mampu berbicara kebenaran, dimanapun dan kapanpun. Kristus sendiri dalam kitab Wahyu disebut saksi yang benar.

Dia adalah Amin. Kebenarannya dihidupi karena Ia bersatu dengan Sang Kebenaran, Allah sendiri. Allah menjadi saksi Kristus dengan sabda-Nya “inilah puteraKu yang Ku kasihi, kapada-Nya Aku berkenan, dengarkanlah Dia”.

Kristus tidak memerlukan kesaksian manusia, karena sering kali manusia bersaksi sesuai situasi hidupnya. Bisa berkata yang baik jika semua baik, demikian sebaliknya.

Kesaksian manusia tidak diperlukan oleh Kristus karena sudah ada kesaksian yang tidak mungkin salah, yaitu Bapa-Nya. Dalam kesatuan dengan Allah Bapa, Kristus mengerjakan pekerjaan kebaikan, demi keselamatan manusia Maka pekerjaan Yesus adalah kesaksian yang hidup itu sendiri.

Injil dengan jelas mengatakan bahwa pekerjaan-pekerjaan Kristus adalah saksi yang jauh lebih penting dari pada kesaksian yang diberikan oleh manusia. Lebih dari itu, karena pekerjaan itu bersumber dari saksi abadi, yakni Allah sendiri.

Sejak jaman para nabi dan para rasul, Allah mewahyukan diri-Nya, yakni Kristus sebagai saksi hidup yang berkarya menyelamatkan manusia. Seluruh Perjanjian Baru mewartakan Kristus sendiri, saksi hidup yang membawa keselamatan. Saksi hidup itu menjadi korban untuk keselamatan manusia.

Maka, mari kita menjadi saksi Kristus, menjadi perantara antara manusia dan Allah, dan sebaliknya. Seperti Musa yang naik ke puncak gunung untuk menghantar manusia pada Allah.

Kita semua dapat menjadi pontifek, jembatan kebaikan Allah dan manusia. Kita mohon agar doa-doa manusia didengarkan Allah. Doa semua orang yang tulus pastilah akan didengarkan oleh Allah. Kita adalah saksi yang hidup untuk dunia kita saat ini.

Doa Penutup

Allah Bapa Mahakudus, kami telah Kausucikan karena bertobat dan melatih diri dalam amal baik. Dengan rendah hati kami mohon kemurahan hati-Mu, semoga kami selalu menaati perintah-Mu dengan tulus ikhlas, agar dapat merayakan Paskah dengan hati murni.

Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Sumber https://www.renunganhariankatolik.web.id/

Sumber gambar google.com

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url