Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Renungan Hari Senin 07 Februari 2022

Renungan Hari Senin 07 Februari 2022

Renungan Hari Senin 07 Februari 2022

Ada baiknya kita membaca seluruh pasal 8 agar mendapatkan gambaran lengkap. Ayat 1-13 yang melukiskan seluruh umat Israel, Salomo (sang raja), para pemimpin rohani, rakyat, bersatu datang ke hadirat Allah. 

Lalu Salomo mensarikan sikap Allah terhadap rencana Daud membangun Bait Allah (ayat 14-21). Ayat 22-53 adalah doa Salomo memohon berkat Allah untuk Israel. Di akhir pasal ini, Salomo sebagai pemimpin Israel menyampaikan pesan sesuai firman Allah untuk umat Israel.

Baik kehidupan bermasyarakat maupun kehidupan rohani, tidak mungkin bertumbuh dengan baik apabila tidak ada dua faktor penting ini: kesatuan antara semua unsur dan tekad untuk tumbuh bersama sesuai kehendak dan rencana Allah. 

Itulah yang kini sedang dilakukan seluruh umat Israel di bawah kepemimpinan Salomo di hadapan Allah. Ada gerak timbal balik antara prakarsa Salomo menghimpun para tua-tua dan seluruh umat Israel dengan sambutan mereka terhadap prakarsa tersebut (ayat 1-4). Namun itu saja belum cukup.

Ketika itu juga pengalaman yang pernah terjadi di zaman Musa, terulang kembali. Awan gelap hadirat Allah menyelimuti mereka, menyadarkan Salomo dan seluruh umat bahwa Bait Allah tidak membuat Ia hadir dengan berkat-Nya sebab Ia bebas adanya. 

Bukan Allah yang harus menyesuaikan diri dengan kehendak manusia, tetapi manusia yang harus takluk kepada kehendak-Nya. Salomo menghubungkan awan gelap itu dengan ucapan Allah kepada Daud. Hanya dengan kesadaran ini, umat Israel termotivasi untuk hidup sepadan dengan kemuliaan Allah.

Namun orang sering menganggap Allah dapat diatur, entah dengan sesajen, persembahan atau trik-trik politik. Firman ini menyadarkan kita bahwa penghayatan budaya demikian menyesatkan dan mengundang kehancuran. 

Dalam kehidupan bermasyarakat maupun dalam kerohanian, milikilah kesadaran bahwa kita harus tunduk kepada kebenaran Allah, bukan berusaha mengatur Allah.

Yang harus menjadi permenungan kita, Ketika Allah berkenan, itu bukan berarti ijin untuk hidup sembarangan.

Injil hari ini, mengajarkan tentang iman yang sederhana dan tidak rumit.

Setiap orang sakit tentu ingin sembuh. Segala macam cara dilakukan untuk mencapai maksud itu. Ada yang datang ke dokter atau rumah sakit. Ada juga yang mengusahakan penyembuhan alternatif, dengan memercayai dukun atau paranormal. Cara yang terakhir ini bukan hanya naif, tetapi juga dapat membahayakan iman Kristen. Sebagai orang Kristen, seharusnya kita meyakini bahwa Tuhan Yesus dapat menyembuhkan penyakit.

Melalui firman Tuhan yang kita baca saat ini, kita melihat bahwa Tuhan Yesus datang ke Genesaret. Rupanya orang Genesaret telah mengenal Yesus. Dengan berbondong-bondong, mereka datang pada Yesus membawa orang sakit. Kita melihat bahwa aspek iman dari orang yang ingin mendapat kesembuhan sangat menentukan.

Mereka percaya bahwa hanya dengan menyentuh atau menjamah jumbai jubah Tuhan Yesus, mereka akan sembuh. Sederhana bukan? Meski demikian iman mereka sangat kontras dengan iman murid-murid. 

Kita lihat bahwa saat itu tidak ada pengajaran firman Tuhan, juga tidak ada mukjizat atau pengusiran setan, tetapi mereka percaya pada Yesus. Maka Yesus pun kemudian memberi kesembuhan pada mereka (ayat 56).

Tidak semua orang memiliki iman sesederhana itu. Ada orang yang memiliki iman yang rumit, memikirkan banyak pertimbangan dan terlalu memakai logika dalam imannya kepada Tuhan. 

Bahkan ada juga yang berpikir apakah Tuhan bersedia mendengar permohonan yang sederhana. Namun kisah ini mengajar kita bahwa iman sederhana seperti iman seorang anak adalah iman yang berkenan bagi Dia.

Lalu bagaimana dengan kesembuhan Ilahi? Ada yang percaya, tetapi ada yang memandang sinis, bahkan menganggap hal ini sebagai bidat. Termasuk aliran gereja mana pun kita, iman bahwa Yesus peduli terhadap orang sakit dan berkuasa atas segala penyakit, seharusnya ada dalam hati kita. 

Iman demikian serasi dengan kesaksian Kitab Suci dan ajaran bahwa Allah tak berubah kasih, hikmat, dan kuasa-Nya!

Manusia adalah makluk tanda. Segala sesuatu diungkapkan dengan tanda, dan juga membutuhkan tanda untuk berkomunikasi dengan ”yang lain”. Salomo membuat Bait Allah untuk menyimpan Tabut Perjanjian yang bertuliskan 10 Perintah Allah. Umat Israel merasa dikuatkan oleh kehadiran Tabut itu karena yakin bahwa Yahwe tinggal di situ untuk selama-lamanya. 

Bait Allah dan Tabut Perjanjian menjadi tempat khusus untuk perjumpaan antara umat dan Yahwe. Tuhan Yesus adalah kemah Allah. Kehadiran Allah yang Mahakuasa dan penuh belaskasih nyata dalam kehadiran-Nya maka dimanapun Dia ada di situ banyak orang sakit disembuhkan.

Allah bisa hadir di mana-mana. Namun, manusia membutuhkan tempat khusus bagi Yang Mahakudus. Gereja dan tempat ziarah adalah tempat khusus untuk Yang Mahakudus. Di sana kita bisa berdoa dengan lebih khyusuk.

Sakramen Mahakudus adalah tempat kehadiran Allah secara khusus, tempat kita bisa menyembah Dia secara lebih khusuk. Hari Minggu adalah hari yang khusus untuk merayakan iman akan wafat dan kebangkitan Tuhan dalam Ekaristi. 

Dengan mengkhususkan waktu untuk berdoa di tempat yang khusus itu kuasa dan kasih Allah semakin kita rasakan dan pengalaman khusus inilah yang menyucikan hidup kita.

Doa Renungan Harian Katolik

Yesus penolong sejati, Engkau selalu membawa kebahagiaan dan keselamatan. Biarlah hari ini kami Engkau berkati dan rahmati dengan kuasa Roh Kudus sehingga kami dapat membahagiakan dan menggembirakan semua orang yang kami jumpai. Sehingga dengan demikian nama-Mu semakin dimuliakan oleh banyak orang. Amin.

Sumber https://www.blogevan.com/

Sumber gambar google.com

Posting Komentar untuk "Renungan Hari Senin 07 Februari 2022"