Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Renungan Hari Jumat 22 April 2022

Renungan Hari Jumat 22 April 2022

Renungan Hari Jumat 22 April 2022

Dalam Injil kita melihat para murid yang semalaman mencari ikan, tetapi tidak mendapatkannya. Namun, waktu Yesus meminta mereka menebarkan jala di tempat lain, mereka lalu menangkap banyak ikan sampai perahu tidak kuat.

Mereka mengalami bahwa bersama Yesus dapat menghasilkan buah berlipat yang tadinya seperti tidak ada hasilnya. Iman dan kesatuan dengan Yesus ternyata menjadikan seseorang dapat mengerjakan tugasnya dengan lebih serius, lebih baik, lebih perhatian, dan akhirnya menghasilkan buah yang berlimpah.

Bukankah pengalaman itu yang banyak dialami orang? Pada awalnya mereka sering merasa berat atau bingung dalam melakukan tugasnya, tetapi karena persatuannya dengan Yesus, mereka dikuatkan dan akhirnya dapat menghasilkan buah berlimpah.

Dalam Injil kita juga melihat bagaimana Petrus diutus oleh Yesus dengan diawali pertanyaan, “Simon, apakah engkau mengasihi Aku?” Jawab Petrus, “Ya Tuhan, aku mencintai-Mu.”

Lalu Tuhan bersabda, “Gembalakanlah domba-domba-Ku.” Yang menarik adalah bahwa Tuhan dalam mengutus Petrus selalu memulai dengan bertanya, “Apakah engkau mengasihi Aku.” Tampaknya memang semangat cinta kasih itu yang harus mendasari perutusan dan pekerjaan kita.

Kalau kita tidak mencintai Tuhan maka Tuhan tidak akan mengutus kita. Namun, kalau kita mencintai-Nya, sebesar apa pun cinta itu, kita semua diutus Tuhan untuk pergi dan menghasilkan buah.

Gereja adalah umat Yesus Kristus, dengan Yesus sendiri sebagai Kepala (Ef. 1:22). Akan tetapi, Dia sudah kembali ke surga. Gereja yang masih berada di dunia membutuhkan pemimpin yang kelihatan, pemimpin yang mewakili Yesus.

Rasul Petruslah yang dipilih Yesus menjadi pemimpin Gereja-Nya. Ada dua sabda Yesus kepada Petrus yang menyatakan hal itu. 

Yang pertama, "Engkau adalah Petrus dan di atas batu karang ini AKu akan mendirikan Gereja-Ku" (Mat. 16:18).

Yang kedua, "Gembalakanlah domba-domba-Ku" (Yoh 21:15.16-17). Petrus adalah paus pertama! Apakah Petrus dipilih karena dia paling hebat dan suci di antara para rasul? Kiranya tidak demikian! Dalam pandangan manusia, mungkin murid yang dikasihi Yesus (Yakni Yohanes) lebih layak untuk menjadi pemimpin.

Bukankah dia yang lebih dekat dengan Yesus? Dialah yang duduk di samping kanan Yesus pada perjamuan terakhir (Yoh. 13:23). Dia pula yang lebih cepat daripada Petrus dalam mengimani kebangkitan Yesus (Yoh 20:28).

Ketika, atas perintah Yesus, para rasul bisa menangkap 153 ekor ikan, rasul Yohanes juga yang paling cepat mengenali Yesus, "Itu Tuhan" (21:28). Akan tetapi, bukan dia melainkan Petrus yang dipilih Yesus menjadi pemimpin.

Doa 

Allah Bapa yang kekal dan kuasa, Engkau telah menganugerahkan misteri Paskah sebagai jaminan perjanjian damai antara Engkau dan umat manusia. Kuatkanlah kiranya hati kami, supaya damai yang kami rayakan ini, kami nyatakan pula dalam perbuatan.

Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.

Sumber Sumber gambar google.com

Posting Komentar untuk "Renungan Hari Jumat 22 April 2022"