Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Renungan Hari Kamis 23 Juni 2022

Renungan Hari Kamis 23 Juni 2022

Renungan Hari Kamis 23 Juni 2022

Hari ini, kira merayakan kelahiran St. Yohanes Pembaptis, seorang tokoh besar yang rendah hati. Ia mengakhiri zaman Perjanjian Lama dan mengantar ke zaman Perjanjian Baru.

Ia dipilih dan diutus Allah untuk mempersiapkan kedatangan Yesus. Ia mempersiapkan umat yang layak bagi Tuhan; dan setelah tiba saatnya Yesus tampil, dengan rendah hati Ia mengatakan “Ia harus makin besar, tetapi aku harus makin kecil” (Yoh 3:30).

Bacaan Injil hari ini berkisah tentang dua peristiwa seputar kelahiran Yohanes Pembaptis. Bagian pertama, Luk 1:57-58, berkisah tentang peristiwa kelahiran itu sendiri.

Sementara itu, bagian kedua, Luk 1:59-66, berbicara tentang upacara sunatan dan pemberian nama, yang sesuai adat Yahudi pada waktu itu diadakan pada hari kedelapan setelah kelahiran.

Peristiwa kelahiran Yohanes Pembaptis merupakan peristiwa iman, di mana Tuhan menunjukkan rahmat-Nya yang begitu besar.

Rahmat itu tidak hanya diperutukkan bagi keluarga Zakaria dan Elizabeth yang sangat lama menantikan hadirnya seorang anak.

Juga tidak hanya untuk para tetangga dan sanak-saudara yang kemudian ikut bersukacita.

Namun, rahmat itu untuk banyak orang karena kelahiran Yohanes Pembaptis membuka jalan bagi kehadiran Yesus.

Ia mempersiapkan umat yang akan menerima rahmat yang lebih besar, yakni Yesus Kristus, Sang Juru Selamat.

Sementara itu, peristiwa sunat dan pemberian nama, semakin menegaskan rencana dan kehendak Tuhan atas diri Yohanes Pembaptis.

Pada waktu itu, datanglah tetangga dan sanak saudaranya. Mereka menghendaki agar ia diberi nama seperti ayahnya, yakni Zakharia. Namun, Elizabet mengatakan bahwa ia

harus dinamai “Yohanes” sesuai dengan nama yang disebut oleh malaikat Gabriel pada waktu menyampaikan berita akan dikandungnya Yohanes kepada Zakaria (Luk 1:13).

Karena Zakaria masih bisu, maka ketika mereka bertanya perihal nama anak itu, Zakharia menulis “Namanya adalah Yohanes” (Luk 1:63).

Kata “Zakaria” berasal dari bahasa Ibrani yang artinya “Tuhan ingat” atau “Tuhan telah mengingat.” Sedangkan, kata “Yohanes” berarti “Allah merahmati” atau “Allah merahimi”.

Dengan demikian, nama “Yohanes” hendak menyatakan kepada kita, bahwa Tuhan tidak sekedar ingat kepada Elizabeth dan Zakaria sehingga memberi mereka keturunan tetapi Tuhan itu penuh rahmat dan maha rahim.

Kelahiran Yohanes Pembaptis menjadi tanda dan permulaan karya besar Tuhan yang merahmati dan merahimi umat-Nya. Oleh karena itu, “Tangan Tuhan menyertai dia. Anak itu bertambah besar dan makin kuat rohnya” (Luk 1:80).

Rahmat dan kehariman Tuhan ini mencapai kepenuhannya dalam diri Yesus Kristus, yang melaksanakan karya keselamatan bagi kita semua, orang yang beriman kepada-Nya.

Maka, setelah tiba saatnya berkarya, Yohanes mengajak orang banyak untuk bertobat dan menantikan kedatangan Yesus.

“Menjelang kedatangan Yesus, Yohanes telah menyerukan kepada seluruh bangsa Israel supaya mereka bertobat dan memberi diri dibaptis. … [dengan demikian] kabar keselamatan itu sudah disampaikan kepada kita” (Kis 13:24.26).

Yohanes diutus Allah untuk menjadi terang bagi bangsa-bangsa. “Aku akan membuat engkau menjadi terang bagi bangsa-bangsa supaya keselamatan yang daripada-Ku sampai ke ujung bumi” (Yes 49:6).

Memang, terang yang sesungguhnya adalah Yesus Kristus. Namun, Yohanes Pembaptis yang mempersiapkan umat untuk mengimani Kristus pun juga menjadi terang.

Ia menerangi umat sehingga mereka dapat melihat hidup mereka yang menyimpang dan tidak lurus sekaligus mengajak mereka untuk meluruskan jalan hidup mereka dengan cara menerima dan mengimani Kristus. Dengan demikian, Yohanes membuka jalan keselamatan bagi kita.

Marilah, pada Hari Raya Kelahiran St. Yohanes Pembaptis ini, kita semakin memperteguh iman kita akan Allah yang penuh rahmat dan maha rahim.

Ia tidak hanya mengingat kita tetapi sekaligus mencurahkan rahmat dan kerahiman-Nya kepada kita.

Sebagai orang yang selalu menerima rahmat dan kerahiman Tuhan, kita juga diutus untuk menjadi terang, tidak hanya bagi diri kita sendiri tetapi juga bagi orang lain.

Oleh karena itu, “hendaknya terangmu bercahaya di depan orang, supaya mereka melihat perbuatanmu yang baik dan memuliakan Bapamu yang di sorga” (Mat 5:16).

Riwayat Singkat Santo Yohanes Pembabtis

Bunda Maria mempunyai saudara sepupu bernama Elisabeth yang bersuamikan Zakaria, seorang imam di Bait Allah Yerusalem.

Pasangan ini belum memiliki keturunan karena Elisabet adalah seorang wanita mandul.

Suatu hari Zakaria tengah bertugas membakar kemenyan di Bait Allah. Tiba-tiba Malaikat Gabriel menampakkan diri padanya dan membawa kabar bahwa Tuhan akan mengaruniakan seorang anak laki-laki baginya.

Anak tersebut kelak akan menyiapkan umat Israel menyambut kedatangan Sang Mesias.

Tetapi Zakaria masih kurang percaya karena Elisabeth sudah tua dan mandul. Atas ketidak-percayaannya, zakaria mendapat hukuman Tuhan dan menjadi bisu sampai kelahiran anaknya yang diberi nama Yohanes, sesuai pesan Malaikat Gabriel.

Yohanes adalah utusan Allah yang mendahului Yesus. Yesus sendiri mengatakan :

“Di antara mereka yang dilahirkan oleh wanita tidak pernah tampil seorang yang lebih besar daripada Yohanes Pembabtis.” (Mat 11,11)

Masa kecil Yohanes tidak banyak diceritakan, kecuali ketika masih dalam kandungan ia melonjak kegirangan sewaktu Bunda Maria berkunjung ke rumah ibunya (Luk 1 : 41), dan kelahirannya (Luk 1 : 57 – 66).

Setelah dewasa, Yohanes muncul sebagai seorang pengkotbah di tepi sungai Yordan dengan pesan yang mendesak : “Bertobatlah, sebab Kerajaan Allah sudah dekat!” (Mat 3:2)

Orang-orang kemudian datang dan dibabtis oleh Yohanes di sungai Yordan. Ketika orang menanyakan dirinya, Yohanes menjawab :

“Akulah suara orang yang berseru-seru di padang gurun : Luruskanlah jalan Tuhan! seperti yang telah dikatakan nabi Yesaya.

Aku membaptis dengan air; tetapi di tengah-tengah kamu berdiri Dia yang tidak kamu kenal, yaitu Dia, yang datang kemudian dari padaku. Membuka tali kasut-Nya pun aku tidak layak.” (Yoh 1 :23, 26)

Pengikut Yohanes banyak sekali, termasuk orang-orang yang kemudian di pilih Yesus menjadi RasulNya. Yesus sendiri datang minta dibaptis olehnya. Yohanes mulanya menolak dengan berkata :

“Akulah yang perlu dibaptis oleh-Mu, dan Engkau yang datang kepadaku?” (Mat 3 :14)

Namun Yesus meyakinkankannya :

“Biarlah hal itu terjadi, karena demikianlah sepatutnya kita menggenapkan seluruh kehendak Allah.” (Mat 3 :14)

Tak lama kemudian Yohanes dipenjarakan, karena mengecam pernikahan raja Herodes Antipas dengan Herodias, istri saudara sepupunya. Dari dalam penjara Yohanes mengikuti gerakan Yesus melalui murid-muridnya yang dengan setia mengunjunginya.

Yohanes akhirnya dipenggal Herodes Antipas akibat akal busuk dari Herodias dan puterinya Salome. Pelopor Yesus ini gugur demi membela kesusilaan.

Kemartiran Yohanes Pembaptis dapat dibaca dalam kitab suci (Matius 14:1–12).

Doa 

Allah Bapa umat terpilih, Engkau telah memanggil Santo Yohanes Pembaptis untuk mengumpulkan umat yang pantas menyambut kedatangan Kristus, Tuhan.

Berikanlah rahmat sukacita sejati kepada para bangsa; berikanlah pula ketabahan hati kepada mereka yang masih dalam perjalanan, serta arahkanlah mereka kepada keselamatan dan kedamaian sejati.

Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami yang hidup dan berkuasa bersama Bapa dan Roh Kudus, kini dan sepanjang segala masa. Amin.

Sumber https://www.renunganhariankatolik.id/

Sumber gambar google.com

Posting Komentar untuk "Renungan Hari Kamis 23 Juni 2022"