Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Renungan Hari Minggu 07 Agustus 2022

Renungan Hari Minggu 07 Agustus 2022

Renungan Hari Minggu 07 Agustus 2022

Kita sering begitu sibuk dan cemas tentang hal-hal di dunia ini sehingga kita lupa mengejar harta yang berikutnya, “harta yang tak ada habisnya di surga sehingga tidak ada pencuri yang dapat mencapai atau ngengat menghancurkan.”

Dalam bekerja begitu keras , ada di antara kita yang jatuh ke dalam perangkap lain untuk mengejar setiap hiburan dan pelarian kecil untuk mengimbangi dedikasi tersebut.

Sementara itu, kita dengan mudah melupakan tujuan kita yang sebenarnya dan hubungan nyata yang harus kita bina setiap hari dengan Allah, Bapa kita, yang mengasihi kita .

Banyak orang merasa bahwa hidup mereka seolah-olah tidak memiliki makna. Mereka sudah berusaha mati-matian untuk menumbuhkan imannya, tetapi seolah-olah hidup ini tidak menunjukkan perkembangan yang bermakna.

Mereka kecewa terhadap Tuhan yang mereka imani. Mereka menolak kehadiran Tuhan dalam hidup mereka. Mereka memilih jalan mereka sendiri tanpa bantuan Tuhan.

Tentu saja situasi seperti ini menunjukkan bahwa orang kurang bertekun dalam imannya akan Tuhan. Tuhan menuntut ketekunan dan kesetiaan kepada-Nya. Tuhan ingin agar orang beriman itu tetap bertahan di dalam imannya.

Iman yang tidak mudah luntur oleh berbagai tantangan dan godaan. Dalam bacaan kedua kita diingatkan bahwa, “Iman adalah dasar dari segala sesuatu yang kita harapkan dan bukti dari segala sesuatu yang tidak kita lihat.

Sebab oleh imanlah telah diberikan kesaksian kepada nenek moyang kita.” (Ibr 11:1-2). Iman menjadi dasar pengharapan akan sesuatu yang tidak kita lihat, dan iman itu timbul dari kesaksian tentang kebenaran.

Karena yang memberikan kesaksian tersebut pertama- tama adalah Allah sendiri melalui Kristus dan para rasul-Nya, maka kita mempunyai alasan yang kuat untuk percaya.

Sebab jika kesaksian diberikan oleh manusia, maka kita tidak dapat yakin akan kebenaran sepenuhnya, namun jika Allah sendiri yang memberikan kesaksian tersebut, maka kita dapat yakin akan kebenarannya.

Dengan demikian iman berhubungan dekat dengan ketaatan. Tak heranlah bahkan di Alkitab sendiri Rasul Paulus mengajarkan tentang keduanya sekaligus, yaitu tentang “ketaatan iman” (Rom16:26 ; lih. Rom1:5 ; 2 Kor 10:5-6) kepada Tuhan. Maka Katekismus Gereja Katolik mengajarkan:

KGK 1814 Iman adalah kebajikan ilahi, olehnya kita percaya akan Allah dan segala sesuatu yang telah Ia sampaikan dan wahyukan kepada kita dan apa yang Gereja kudus ajukan supaya dipercayai.

Karena Allah adalah kebenaran itu sendiri. Dalam iman “manusia secara bebas menyerahkan seluruh dirinya kepada Allah” (Dei Verbum 5). Karena itu, manusia beriman berikhtiar untuk mengenal dan melaksanakan kehendak Allah.

“Orang benar akan hidup oleh iman” (Rom 1:17); Iman yang hidup “bekerja oleh kasih” (Gal 5:6). Sebagai orang beriman, apa yang mesti kita buat? Orang beriman mesti selalu setia mengembangkan imannya kepada Tuhan.

Orang beriman mesti selalu menemukan cara-cara yang terbaik dalam menumbuhkembangkan imannya. Untuk itu, dibutuhkan suatu kesetiaan dan ketekunan dalam berproses menghidupi iman akan Tuhan.

Doa 

Allah Bapa, pencipta alam semesta dan segala yang hidup, Engkau membangun kota-Mu di tengah-tengah kami. Penuhilah kami dengan semangat kegiatan untuk membangun dunia baru, yang Kaupercayakan kepada kami.

Semoga kami siap sedia bila tiba saatnya Engkau menyempurnakan segalanya dengan cinta kasih-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami yang hidup dan berkuasa bersama Engkau dan Roh Kudus, Allah, kini dan sepanjang segala masa. Amin.

Sumber https://renunganhariankatolik.org/

Sumber gambar google.com

Posting Komentar untuk "Renungan Hari Minggu 07 Agustus 2022"


close